Cara Menulis Kutipan dan Sumber Kutipan

Aturan penulisan kutipan dan sumber kutipan yang digunakan dalam penulisan karya ilmiah di lingkungan Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) adalah menggunakan sistem Harvard sebagai berikut:

1. Kutipan ditulis dengan menggunakan “dua tanda petik” jika kutipan ini merupakan kutipan pertama atau dikutip dari penulisnya. Jika kutipan itu diambil dari kutipan, maka kutipan tersebut ditulis dengan menggunakan ‘satu tanda petik’.

2. Jika kalimat yang dikutip terdiri atas tiga baris atau kurang, maka kutipan ditulis dengan menggunakan tanda petik (sesuai ketentuan pertama) dan penulisannya digabung ke dalam paragraf yang ditulis oleh pengutip dan diketik dengan jarak spasi sesuai teknik pengetikan (dua spasi).
Contoh:
Salah satu dimensi kehidupan afektif-emosional ialah kemampuan memberi dan menerima cinta, bukan cinta dalam arti yang penuh romantik atau memberikan perlindungan yang berlebihan, melainkan cinta dalam arti “… a relationship that nourish us as we give, and enrich us as we spend, and permits ego and alter ego to grow in mutual harmony” (Cole, 1993: 832).

3. Jika kalimat yang dikutip terdiri atas empat baris atau lebih, maka kutipan ditulis tanpa tanda kutip dan diketik dengan jarak baris satu spasi. Baris pertama diketik mulai pada pukulan keenam dan baris kedua diketik mulai pukulan keempat.
Contoh:

Kutipan empat baris atau lebih
4. Jika bagian dari yang dikutip ada bagian yang dihilangkan, maka penulisan bagian itu diganti dengan tiga buah titik. Contoh penulisannya dapat dilihat pada butir kedua di atas.

5. Penulisan sumber kutipan ada beberapa alternatif, yaitu:

a. Jika sumber kutipan ditulis sebelum kutipan, cara penulisannya adalah nama penulis diikuti dengan tahun penerbitan dan halaman yang dikutip yang keduanya diletakkan di dalam kurung.
Contoh:
Sebagaimana dikemukakan oleh Stenberg (1984: 41) bahwa “In Piaget’s theory, children’s intelectual functioning is represented in term of symbolic logic”.

b. Jika sumber kutipan ditulis setelah kutipan, maka cara penulisannya adalah nama penulis, tahun penerbitan, dan halaman yang dikutip semuanya diletakkan di dalam kurung. Contoh cara penulisan ini dapat dilihat pada butir kedua di atas.

c. Jika sumber kutipan merujuk sumber lain, maka sumber kutipan yang ditulis tetap sumber kutipan yang digunakan pengutip tetapi dengan menyebut siapa yang mengemukakan pendapat tersebut. Dengan kata lain, saat kita merujuk pada sumber A, sedangkan A sendiri merujuk sumber B (sumber asli/buku asli) maka penulisannya tetap menyebut sumber asli (B) tetapi sumber A juga disebut.

Contoh: Achmad membuat skripsi tahun 2007 dengan di dalamnya ada pendapat Hamalik dari bukunya (Hamalik) tahun 1986 tentang media pembelajaran halaman 21 (di skripsi), maka penulisan kutipannya adalah:

Hamalik (dalam Achmad, 2007: 21) mengemukakan bahwa ‘definisi media pembelajaran adalah … ‘.

d. Jika penulis terdiri atas dua orang, maka nama keluarga kedua penulis harus disebutkan. Misalnya Sharp and Green (1996: 1). Jika penulisnya lebih dari dua orang, maka yang disebutkan nama keluarga penulis pertama dan diikuti oleh et al. misalnya, Clelland et al.(1960: 35). Perhatikan titik setelah al. adalah sebagai singkatan dari ally dan kedua kata itu ditulis dengan huruf miring.

e. Jika suatu bahasan dibahas oleh beberapa orang dalam sumber yang berbeda, maka contoh penulisan sumber kutipannya adalah sebagai berikut:

Beberapa studi tentang anak-anak yang mengalami kesulitan belajar (Dunkey, 1972; Miggs, 1976; Parmenter, 1976) menunjukkan bahwa … (tulis intisari rumusan yang dipadukan dari ketiga sumber tersebut).

f. Jika sumber kutipan itu adalah beberapa karya tulis dari penulis yang sama dan pada tahun yang sama, maka cara penulisannya adalah dengan menambah huruf a, b, dan seterusnya setelah tahun penerbitan.
Contoh: (Bray, 1998a, 1998b,)

g. Jika sumber kutipan tidak mencantumkan nama penulis (tanpa nama), maka contoh penulisannya adalah: (Tn. 1972: 18).

h. Jika yang diutarakan pokok-pokok pikiran seorang penulis, maka tidak perlu ada kutipan langsung, cukup dengan menyebut sumbernya.

Catatan:
Model kutipan TIDAK MENGENAL adanya catatan kaki untuk sumber dengan berbagai istilah seperti ibid, op.cit., loc.cit. vide dan seterusnya. Catatan kaki hanya diperbolehkan untuk memberikan penjelasan tambahan terhadap suatu istilah yang ada pada teks yang tidak mungkin ditulis pada teks karena akan mengganggu alur uraian. Nama penulis dalam kutipan adalah nama belakang atau nama keluarga dan ditulis sama dengan daftar pustaka.

Sumber:
Pedoman Penulisan Karya Ilmiah Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) tahun 2009.

I Love Indonesia— Mohon Beri Komentar Tentang Blog Ini —

About these ads

38 responses to “Cara Menulis Kutipan dan Sumber Kutipan

  1. Yuni W January 6, 2015 at 14:58

    wah keren cukup lengkap. tapi kalo kutipan yang diambil dr internet gimana? mohon bantuannya ya :)

  2. imamvvip January 17, 2015 at 14:48

    Pak Achmad, saya mengutip sebuah paragraf dari artikel di internet pada alamat http://page.math.tu-berlin.de/~kant/teaching/hess/krypto-ws2006/des.htm. Bagaimana cara saya menuliskan kutipannya, sementara didalam halaman tersebut tidak mencantumkan siapa yang penulisnya. Terimakasih :).

    • Achmad Sundoro January 17, 2015 at 18:37

      Mas Imam.. coba perhatikan tulisan di bawah judul artikel pada alamat url yg Anda beri di atas. Di situ ada tulisan BY J. ORLIN GRABBE yg artinya dialah penulis artikel tersebut.
      Tp jika Anda menemukan referensi yg tidak mencantumkan nama penulis, maka nama penulis diganti dengan Tn. (huruf t besar dan n kecil diakhiri titik) yg merupakan singkatan dari Tanpa Nama.

  3. khaerul umam February 7, 2015 at 23:26

    mas saya orang awam,dan masih kurang pengetahuan,untuk membikin suatu karya ilmiyah untuk penulisan kutipan pengarang,biar rum dibawahnya ada garisnya,itu gmn?mhon pencerahan

  4. Nashir fawzy February 14, 2015 at 07:41

    Penulisan nama jika lebih dari dua kata bagiamana? thx

    • Achmad Sundoro February 14, 2015 at 07:56

      Tetaplah berpatokan bahwa yg ditulis adalah nama belakangnya diikuti singkatan nama depan.
      Contoh: Achmad Bambang Praja Sundoro ditulis Sundoro, A.B.P.
      Contoh tersebut ditulis di daftar pustaka, tp biasanya penulisan nama di atas hanya ditulis Sundoro saja (tanpa singkatan nama depan) untuk keterangan kutipan di tengah-tengah isi karya ilmiah.

  5. anis February 14, 2015 at 21:32

    bagaimana cara penulisan kutipan dari sumber ketiga? saya ingin menulis kutipan dari buku yang di dalamnya sudah ada kutipan dari sumber lain

    • Achmad Sundoro February 14, 2015 at 22:08

      Hindari pengutipan sumber yg terlalu jauh dari sumber asli dan akan sangat rancu jika dipaksakan. Terkadang ada dosen/pembimbing/penguji yg mempermasalahkan hal ini. Tp jika memang terpaksa, persingkat saja. Jadikan diri Anda sebagai pengutip kedua. Untuk pencantuman sumber di daftar pustakanya lihat saja di daftar pustaka pengutip kedua yg Anda miliki.

  6. Vioni February 27, 2015 at 09:06

    pak mau tanya jika untuk penulisan daftar pustaka dari internet tetapi tidak ada tanggal pembuatan tulisan tsb. jadi cara penulisannya bagaimana ya?

    • Achmad Sundoro February 27, 2015 at 10:01

      Jika tidak ada keterangan tahun penerbitan, pakai tanda ” – ” saja dengan tetap membubuhi tanda kurung setelah nama penulis ( – ). Tp jangan lupa mencantumkan tgl Anda mengambil informasi itu di bagian akhirnya.
      Untuk lebih pastinya, tulis sebisa Anda kemudian konsultasikan dgn dosen Anda.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: